Bila bersyukur, ALLAH tambahkan...

Tiga Kesyukuran

source

Bila bersyukur, ALLAH tambahkan...

Kebahagiaan menjadi pendorong untuk seseorang itu melaksanakan sesuatu tugas dengan baik.

Kebiasaannya manusia menganggap kebahagiaan itu hadir setelah tercapainya cita-cita kita. Namun ini silap. Kerana cita-cita kita akan terus berubah dan berubah setelah kita mencapainya. Lalu kebahagiaan itu akan sentiasa berada di sebalik horizon cita-cita kita.

Seharusnya kita terbalik penetetapan minda ini. Iaitu dengan kita harus menghadirkan kebahagiaan dahulu, sehingga bahagia itu menyebabkan kita semakin fokus dan cekap melaksanakan kerja dan tugasan.
(more…)

Spark

If only I could be the spark…

Source

Spark

If only I could be the spark
For my friends to effect change
In their hearts to light from dark
I would be the happiest man on earth
By the virtue of the reward in exchange
Of what I had brought.

If only I could be the spark
Through which ALLAH would recognize me
As one of His ‘ibadu r-Rahman
And as a mujahid and ad-Da’ie
Then,
I would be content
Cause then all that I would have spent
Be it my person or the possessions I accrue
Would be nothing that would cause strife
But would rather be of much value
To me later in the afterlife.

If only I could be the spark
That lights the fire of the Islamic spirit
In the students that I teach
That each may overcome their limit
So that all might extend their reach
To those who may need
From jahiliyyah to be freed.
Then,
I would feel
That the world would be mine
As such virtue is better
Than the whole world and all its matter.

If only I could be the spark…

Mencari pasangan itu adakala tidak mudah...

Girls, Achievements and Guys

Mencari pasangan itu adakala tidak mudah...source

Mencari pasangan itu adakala tidak mudah...

Feelings of unworthiness are part of a self-esteem problem. It doesn’t just stem from a difference in academic excellence, but it goes all around.

Guys tie self-esteem to achievements. That’s just how male psyche works. If they have no other achievement besides academics, then it is very hard to not feel inferior to a wife candidate who does better.

Therefore men should excel in more ways than one. This is why people with greater Islamic understanding tend to not be so choosy about their wives. It’s because they have the achievement of Islamic knowledge as some to be proud of.

Of course, we then come to another problem. (more…)

Kasih Khaulah

Mata Arman melirik ke wajah manis Khaulah, isterinya. Wajah yang sentiasa tenang dan wajah yang sentiasa terhias senyuman yang menyemarakkan perasaan kasih Arman.

“Abang?” ujar Khaulah, hairan. “Kenapa pandang macam tu?”

“Heh, takde lah. Cuma pagi ni Abang tengok Sayang macam cantik semacam.” Arman mengucup dahi isterinya.

Senyuman Khaulah semakin mekar, “Ada-ada je la Abang ni.”

“Abang, Khaulah pergi sekolah dulu ya.” Khaulah menghulurkan tangan untuk mengucup tangan suaminya.

“Baik Sayang, pandu baik-baik ya.”

Arman menunggu di pintu sambil melihat Khaulah pergi. Mindanya mengelamun terkenang tuah diri.

Masakan tidak? Sesiapa yang menjadi suami Khaulah pasti bertuah. Solehah, warak, sangat menjaga batasan agama dan sepastinya seorang guru yang dikasihi anak-anak didiknya.

Ya, di sekolah Khaulah, siapa yang tidak mengenali Ustazah Khaulah. Ustazah yang begitu mengambil berat tentang perkembangan anak-anak didiknya. Isterinya itu sanggup meluangkan masa tanpa berbayar untuk memastikan anak-anak didiknya kenal siapa itu ALLAH. Tidak kira malam mahupun siang.

Kalau anak murid dijaganya begitu, apatah lagi suami, yang seharusnya lebih rapat di jiwa isteri.

Arman tahu, Khaulah suka untuk apabila suaminya memimpin solat. Isterinya itu selalu berlumba menjadi orang yang pertama mengajak solat bila tiba waktunya. Khaulah juga tidak pernah lupa untuk membentangkan sejadah buat suaminya.

Ya, memang aku bertuah. Itulah rasa hati Arman. Sehingga aku tidak layak menjadi suaminya seandainya dia tahu siapa aku yang sebenar.
(more…)

Galeri Sukan SMIH

Kau Buat Tak?

Seorang pendakwah jika tidak peka pada beberapa ayat ni maka teramatlah bahaya.

أَتَأْمُرُونَ النَّاسَ بِالْبِرِّ وَتَنسَوْنَ أَنفُسَكُمْ وَأَنتُمْ تَتْلُونَ الْكِتَابَ ۚ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal?

al-Quran, al-Baqarah (2):44

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!

al-Quran, as-Saff (61):2

Ya ALLAH! Jadikan kami ini orang yang apabila berbicara, bukan bicara palsu dan apabila berjanji, bukan janji palsu. Janganlah pula engkau jadikan kami ini munafiq, akan tetapi masukkanlah kami dalam golongan hamba-Mu yang beriman dan bertaqwa.

Bila Membaca Surat Cinta Dari Tuhan

Quran.com

al-Quran itu panduan, petunjuk, kitab, dan pembeza baik dan buruk (al-furqan)

Saya selalu tertanya-tanya sama ada saya ini adalah tergolong golongan beriman ataupun tidak. Jiwa saya akan kacau setiap kali hadir persoalan ini.

Apatah lagi dalam keadaan diri saya ini sebentar beramal seperti orang baik, sebentar lagi berpaling semula.

Lantas timbul persoalan dari manakah atau dari sumber apakah boleh ku dapati piawai untuk ku tentukan di mana diriku di atas sekala fasiq-taqwa.

Dari mana lagi dapat ku dapati melainkan dari sumber yang paling agung, iaitu al-Quran. Utusan cinta tuhan buat hambanya yang mahu mendengar.

إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَذِكْرَىٰ لِمَن كَانَ لَهُ قَلْبٌ أَوْ أَلْقَى السَّمْعَ وَهُوَ شَهِيدٌ

Sesungguhnya (keterangan-keterangan dan peristiwa-peristiwa) yang tersebut itu, tidak syak lagi mengandungi pengajaran bagi sesiapa yang mempunyai hati (yang sedar pada masa membacanya), atau yang menggunakan pendengarannya dengan bersungguh-sungguh (kepada pengajaran itu) dengan menumpukan hati dan fikiran kepadanya.

al-Quran, Qaf (50):37

Maka siapakah yang beriman?

(more…)

Hamba ALLAH yang dekat pada-Nya ialah mereka yang bertaqwa.

Taqwa dan Leka

Hamba ALLAH yang dekat pada-Nya ialah mereka yang bertaqwa.

Bila aku melakukan maksiat, aku perasan beberapa perkara:

  1. Ibadahku semakin kurang.
  2. Kelekaanku semakin bertambah.
  3. Aku menjadi sukar untuk menerima teguran.
  4. Aku menjadi suka melengahkan tugasan.
  5. Aku tatkala disebutkan tentang iman, syurga dan neraka, aku berpaling dan menutup diriku daripada mendengar.

Namun apabila aku berusaha menjadi manusia bertaqwa serta menjaga amal ibadah peribadiku, aku dapati:

  1. Aku jadi jelek dengan diriku yang berperangai seperti di atas.
  2. Aku hairan kenapa aku boleh melengahkan diri untuk ke masjid, lalu aku percepatkan.
  3. Aku terasa sayang kepada al-Quran dan rindu pada yang menurunkannya serta yang menyampaikannya.
  4. Aku terbayang syurga, lalu aku ingin memasukinya.
  5. Aku menangis ketika terbaca ayat-ayat akibat kufur dan neraka.
  6. Jika dikisahkan tentang ar-Rasul (saw), hatiku diruntun rasa kerinduan yang amat.

Betapa jauh beza diriku antara ku ikut nafsuku atau ku ikut imanku, lantaran itu aku berdoa agar Allah berikanku petunjuk dan menetapkan hatiku sesudah hidayah itu.

Bahkan itulah tarbiah Allah untuk ku  agar ku biasakan mengingatinya. Sehingga ku mampu istiqamah dan berjaya.

Ezaidin

Taklimat Temasya Sukan

Ustaz Ezaidin sedang memberi taklimat

Sukan SMIH tahun 2012 akan berlangsung pada 28 Januari 2012 di Stadium Larkin.

Para peserta sudah bersemangat untuk memuncakkan usaha demi meraih johan. Mereka bertungkus lumus untuk berlatih demi memastikan kejayaan rumah sukan masing-masing.

Kita lihat siapa yang akan meraih kehormatan tertinggi sukan pada tahun ini. Ayuh! Meriahkan sukan SMIH 2012.

Sujud itu lambang ketundukan pada yang Maha Berhak atas Ketundukan

Ingatlah Solat

Sujud itu lambang ketundukan pada yang Maha Berhak atas Ketundukan

ALLAH telah berfirman:

وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرَّاكِعِينَ
أَتَأْمُرُونَ النَّاسَ بِالْبِرِّ وَتَنسَوْنَ أَنفُسَكُمْ وَأَنتُمْ تَتْلُونَ الْكِتَابَ ۚ أَفَلَا تَعْقِلُونَ
وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ
الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

“Dan dirikanlah kamu akan sembahyang dan keluarkanlah zakat, dan rukuklah kamu semua (berjemaah) bersama-sama orang-orang yang rukuk.
“Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal?
“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk;
“(Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepadaNya.”

Surah Al-Baqarah (2):43-46

Ayat-ayat ini adalah sebahagian daripada ayat-ayat al-Quran di dalam surah al-Baqarah di dalam bahagian di mana ALLAH mengungkit kepada Bani Israil tentang betapa ALLAH telah banyak memberi nikmat pada mereka, maka mereka hendaklah tunduk kepada ALLAH yang Maha Kuasa.
(more…)

Go to Top