Hamba ALLAH yang dekat pada-Nya ialah mereka yang bertaqwa.

Bila aku melakukan maksiat, aku perasan beberapa perkara:

  1. Ibadahku semakin kurang.
  2. Kelekaanku semakin bertambah.
  3. Aku menjadi sukar untuk menerima teguran.
  4. Aku menjadi suka melengahkan tugasan.
  5. Aku tatkala disebutkan tentang iman, syurga dan neraka, aku berpaling dan menutup diriku daripada mendengar.

Namun apabila aku berusaha menjadi manusia bertaqwa serta menjaga amal ibadah peribadiku, aku dapati:

  1. Aku jadi jelek dengan diriku yang berperangai seperti di atas.
  2. Aku hairan kenapa aku boleh melengahkan diri untuk ke masjid, lalu aku percepatkan.
  3. Aku terasa sayang kepada al-Quran dan rindu pada yang menurunkannya serta yang menyampaikannya.
  4. Aku terbayang syurga, lalu aku ingin memasukinya.
  5. Aku menangis ketika terbaca ayat-ayat akibat kufur dan neraka.
  6. Jika dikisahkan tentang ar-Rasul (saw), hatiku diruntun rasa kerinduan yang amat.

Betapa jauh beza diriku antara ku ikut nafsuku atau ku ikut imanku, lantaran itu aku berdoa agar Allah berikanku petunjuk dan menetapkan hatiku sesudah hidayah itu.

Bahkan itulah tarbiah Allah untuk kuĀ  agar ku biasakan mengingatinya. Sehingga ku mampu istiqamah dan berjaya.

Post yang berjudul "Taqwa dan Leka" telah ditulis oleh:

'Umayr Sayfurrahman bin Ainullotfi

Comments

comments

Powered by Facebook Comments